EXCHANGE RATE 1
Flag Currency
We BUY We SELL
us USD 13.860
13.910
au AUD 10.675 10.705
sg SGD 10.465 10.485
hk HKD 1.776 1.786
cn CNY 2.172 2.182
eu EUR 16.460 16.490
tw NTD 465
470
th THB 438 441
jp JPY 128 129
(Friday) 08 Juni 2018 
09:00 wib
*( Kurs setiap waktu bisa berubah )*
currency exchange4
EXCHANGE RATE 2
Flag Currency
We BUY We SELL
gb GBP 18.745
18.795
ca CAD 10.800 10.850
ch CHF 14.225 14.275
sa SAR 3.725
3.755
nz NZD
9.965 10.015
my MYR 3.515
3.525
ph PHP 262 272
kr KRW 13.1

13.3

bnd BND 10.450 10.470


 

Di 1998 Ekonomi RI Minus 13,13%, Sekarang Tumbuh 4,6%

Wahyu Daniel - detikfinance
Senin, 31/08/2015 09:15 WIB
Di 1998 Ekonomi RI Minus 13,13%, Sekarang Tumbuh 4,6%
 
Jakarta -Beberapa pihak menilai kondisi ekonomi Indonesia saat ini akan seperti krisis di 1998, karena dolar yang saat ini terus menguat hingga Rp 14.000. Tapi kenyataannya, kondisi fundamental ekonomi Indonesia saat ini jauh lebih baik dari 1998 lampau.

Dari data Bank Indonesia (BI), Senin (31/8/2015), disebutkan Secara fundamental, Indonesia saat ini lebih baik. Hal ini ditunjukkan oleh beberapa indikator perekonomian.

Berikut perbedaannya:
Pada tahun 1998 pertumbuhan ekonomi tumbuh negatif -13,13%, sementara tahun ini diperkirakan tumbuh positif 4,9%.
Cadangan devisa di 1997/98 sekitar US$ 23 miliar, sedangkan sampai dengan Juli 2015 cadangan devisa Indonesia sebesar US$ 107,6 miliar.
Inflasi di 1998 mencapai 77,63%, sementara saat ini di 2014 mengarah pada inflasi yang rendah dan stabil yaitu 4% plus minus 1% .
Rasio Utang Luar Negeri pada tahun 1998 sekitar 120% dari PDB, sementara saat ini hanya sekitar 33% dari PDB.
Dari sisi stabilitas sistem keuangan, di 1998 ketahanan permodalan bank cenderung kurang dan rasio kredit bermasalah relatif besar, sementara pada posisi Juni 2015, CAR (rasio kecukupan modal) perbankan sebesar 20,1% dan NPL (rasio kredit bermasalah) 2,6% (gross).

Pada keterangannya, BI mengatakan, jumlah cadangan devisa per Juli 2015 sebesar US$ 107,6 miliar ini cukup membiayai 7,0 bulan impor atau 6,8 bulan impor dan pembayaran utang luar negeri Pemerintah. Jumlah ini juga di atas standar kecukupan internasional sekitar 3 bulan impor.

Selain cadangan devisa, Indonesia juga memiliki second lines of defense (pertahanan kedua) yang digunakan berdasarkan tujuannya, antara lain:

a. Bilateral Swap Arrangement (BSA), yang merupakan dana cadangan apabila terjadi kondisi yang tidak diinginkan. BSA digunakan untuk mendukung likuiditas, mencegah krisis, dan menyelesaikan krisis. Dana tersebut antara lain dari Chiang Mai Initiative Multilateralization (CMIM) agreement (dengan Negara ASEAN, Jepang, China, dan Korea) sebesar US$ 240 miliar, dan Jepang sebesar US$ 22,76 miliar.

b. Indonesia juga memiliki Dana Siaga (deferred drawdown option/DDO) yang merupakan kerjasama antar negara yang digunakan untuk membantu pelaksanaan pembangunan. Jumlahnya US$ 5 miliar.

c. Indonesia memiliki Bilateral Currency Swap Arrangement (BCSA) yang digunakan untuk meningkatkan kerjasama perdagangan bilateral dan memperkuat kerjasama keuangan antara kedua negara, serta mengurangi ketergantungan terhadap penggunaan dolar AS. Saat ini BI telah memiliki BCSA dengan China dan Korea. Nilai kerja sama dengan Korea: KRW (won) 10,7 triliun atau Rp 115 triliun (ekuivalen US$ 10 miliar), sementara dengan Bank Sentral TiongkoChina (PBoC) adlaah CNY (yuan) 100 miliar atau setara Rp 175 triliun.

Opening Time   
Day Monday to Friday
Office Hour 08:00 - 17:00