EXCHANGE RATE 1
Flag Currency
We BUY We SELL
us USD 14.190
14.210
au AUD 10.735 10.765
sg SGD 10.590 10.610
hk HKD 1.808 1.818
cn CNY 2.222 2.232
eu EUR 16.745 16.775
tw NTD 473
478
th THB 444 447
jp JPY 128.5 129.5
(Wednesday) 23 Mei 2018 
15:00 wib
*( Kurs setiap waktu bisa berubah )*
currency exchange4
EXCHANGE RATE 2
Flag Currency
We BUY We SELL
gb GBP 19.130
19.180
ca CAD 11.090 11.140
ch CHF 14.340 14.390
sa SAR 3.770
3.800
nz NZD
9.960 10.010
my MYR 3.565
3.585
ph PHP 267 277
kr KRW 13.1

13.3

bnd BND 10.580 10.600


 

China dan Vietnam Lemahkan Mata Uang, Sofjan Wanandi: Ini Sudah Serius

Maikel Jefriando - detikfinance
Kamis, 20/08/2015 19:38 WIB
China dan Vietnam Lemahkan Mata Uang, Sofjan Wanandi: Ini Sudah Serius
Jakarta -Kondisi perekonomian global semakin mengkhawatirkan setelah beberapa negara berlomba-lomba melemahkan mata uangnya terhadap dolar Amerika Serikat (AS). China dan Vietnam adalah dua negara yang baru-baru ini sengaja lemahkan mata uangnya.

Sofjan Wanandi, Staf Ahli Wakil Presiden, menuturkan kondisi sekarang berada di luar perkiraan. Pemerintah memang tengah sangat berhati-hati dan memilih tidak ikut terlibat dalam perang mata uang ini.

"Itu sangat very unpredictable, dan memang ini adalah serius. Kita juga mesti hati-hati. Kita harus waspadai, jangan menghantam kita punya ekonomi, karena ikut terlibat," jelasnya di kantor Wapres, Jakarta, Kamis (20/8/2015)

Menurut Sofjan, rupiah harus bergerak sesuai dengan fundamentalnya. Sekarang dolar Amerika Serikat (AS) sudah menembus Rp 13.900‎. Rupiah sudah masuk ke level undervalue.

"Kita nggak mau telibat ke sana, menjaga efeknya nggak terlalu besar. Tapi memang ada efek, cuma diminimalisir saja.‎ Tambah lebih lemah lagi rupiah kita, lebih jauh, khawatir juga kan," jelasnya.

Sofjan menilai persoalan baru berdampak terhadap tataran pasar keuangan. Sementara sektor rill masih cukup aman untuk saat sekarang.

"Ini kan cuma efeknya baru pada tataran pasar keuangan. Karena permainan spekulan mata uang saja, supaya mereka untung itu," tegas Sofjan.

Arahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah jelas bahwa sekarang fokus untuk pembenahan ekonomi dari dalam.‎ Salah satunya menggenjot investasi dari pemerintah dan swasta serta menjaga konsumsi masyarakat. Agar ekonomi tetap bisa tumbuh.

"Presiden, wapres ingin yang dalam negeri cepat kejar. Sehingga tak terlibat dalam hal-hal ini. Pembangunan kita harus dikejar cepat," pungkasnya.

Opening Time   
Day Monday to Friday
Office Hour 08:00 - 17:00